Connect with us

BOJONEGORO

Giliran KTNA, Desak Pemerintah Segera Tinjau Ulang Impor Beras

Published

on

"Tolak beras impor," kata para petani menjawab pertanyaan Bupati Bojonegoro Suyoto, di hadapan Mentan Amran Sulaiman.

Jatimraya.com, Bojonegoro – Ketua Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) Winarno Tohir meminta Pemerintah meninjau ulang kebijakan impor beras, karena bisa menjatuhkan harga gabah dan beras pada musim panen tanaman padi tahun ini.

“Seyogyanya Pemerintah meninjau ulang impor beras agar harga beras dan gabah pada musim panen kali ini tidak jatuh,” kata dia di Bojonegoro, Senin (22/1/2018).

“Saya melihat dari heli hamparan tanaman padi di di Jawa Timur yang mulai panen,” kata Mentan Amran.

Ia menyatakan itu dalam acara panen raya tanaman padi lahan banjir luapan Bengawan Solo di Desa Kedungarum, Kecamatan Kanor. Sebelum itu, Menteri Pertanian Amran Sulaiman, melakukan panen tanaman padi lahan banjir di desa setempat.

BACA JUGA : Pemprov Bali Menyatakan Tidak Perlu Impor Beras

Ikut dalam panen raya Wakil Kepala Staf TNI Mayor Jenderal Tatang Sulaiman, Gubernur Jawa Timur, Soekarwo, Pangdam V Brawijaya Mayjen TNI Kustanto Widiatmoko, Kapolda Jatim, Irjen Pol. Machfud Arifin dan Bupati Bojonegoro Suyoto dengan jajarannya.

Apalagi, lanjut Winarno, harga beras dan gabah sudah mulai menunjukkan kecenderungan menurun sejak 15 Januari lalu, bahkan penurunan harga beras dan gabah akan terjadi sampai Februari karena ada panen raya tanaman padi.

“Kalau tidak ada impor harga akan menjadi baik,” ujarnya menegaskan.

Hal senada juga disampaikan Bupati Bojonegoro Suyoto yang manyampaikan penolakan impor beras karena di daerahnya sekarang ini ada panen tanaman padi sekitar 1.800 hektre.

Hanya saja, dalam penolakannya dilakukan dengan cara mengajukan pertanyaan yang disampaikan kepada undangan yang sebagian besar para para petani di sejumlah di Desa Kanor, terkait sikap petani dalam menghadapi beras impor.

“Tolak beras impor,” kata ratusan para petani yang hadir dalam acara itu menjawab pertanyaan Suyoto.

Pada kesempatan itu, Suyoto juga memberikan gambaran bahwa di daerahnya panen tanaman padi akan terus bertambah sampai April dengan luas sekitar 78.000 hektare.

Sebelum itu Menteri Pertanian Amran Sulaiman hadir di lokasi, sejumlah petani di Desa Temu, Kecamatan Kanor, menggelar demo di tepi njalan dengan membentangkan spanduk di jalan masuk lokasi acara yang berisi penolakan beras impor.

Koordinator demo petani asal Desa Temu, Kecamatan Kanor, Kastubi menjelaskan para petani di daerah menolak beras impor, karena akan mengakibatkan harga gabah dan beras di daerahnya jatuh.

“Beras impor belum datang saja harga gabah dan beras sekarang mulai menurun,” ujarnya.

Menteri Pertanian Amran Sulaiman yang dimintai konfirmasi terkait beras impor menolak memberikan penjelasan dengan alasan “domain”nya sebagai produsen.

“Domain saya sebagai produsen tanaman padi. Ya saya hanya menjawab terkait produksi padi. Yang jelas sekarang ini mulai panen raya tanaman padi dengan cakupan yang luas di Tanah Air. Tadi saya juga melihat dari pesawat heli hamparan tanaman padi di berbagai daerah di Jawa Timur yang mulai panen,” ucapnya menjelaskan. (sas)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

BOJONEGORO

Bojonegoro Peroleh DBH Migas Rp940 Miliar

Published

on

Kepala Badan Pendapatan Daerah Pemkab Bojonegoro, Herry Sudjarwo.

Jatimraya.com, Bojonegoro – Pemerintah Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, akan memperoleh dana bagi hasil (DBH) migas Rp940 miliar dari target yang ditetapkan sebesar Rp986 miliar, namun perolehan DBH migas triwulan III baru akan diterima awal September mendatang.

“Perolehan DBH migas triwulan III akan kami terima awal September setelah ada audit dari BPK terkait DBH migas,” kata Kepala Badan Pendapatan Daerah Pemkab Bojonegoro Herry Sudjarwo, di Bojonegoro, Senin (9/7/2018).

Saat ini, menurut dia, daerahnya sudah menerima DBH migas triwulan I dan II yang sudah masuk ke kas daerah dari Pemenerintah Pusat yang besarnya sekitar Rp540 miliar.

“Untuk DBH migas triwulan II diterima pada Mei. Yang jelas adanya perolehan DBH migas triwulan I, III dan III itu APBD 2018 aman,” ucapnya.

Ia menjelaskan sesuai Perpres 107 tahun 2017 tentang Rincian APBN 2018 bahwa prognosa DBH migas Bojonegoro Rp1,346 triliun.

Apabila prognosa bisa terealisasi 70 persen sesuai PMK Nomor: 112/PMK.07/2017, maka perolehannya sebesar Rp942,3 miliar.

Pemkab melalui surat kepada Menteri Keuangan meminta penyaluran DBH migas triwulan IV pada 2017 bisa direalisasikan pada 2018 melalui mekanisme APBN Perubahan 2018.

“Sisa triwulan IV 2017 sebesar Rp806,5 miliar. Diperhitungkan penyelesaian lebih dan kurang bayar DBH sampai dengan tahun 2016,” ucapnya.

Ia juga menyebutkan sesuai Peraturan Dirjen Perimbangan Keuangan Nomor: 5/PK/2017 terdapat lebih bayar DBH migas pada 2016 daerahnya sebesar Rp263,9 miliar.

Apabila diperhitungkan dengan perhitungan kurang dan lebih bayar sebelumnya maka total kekurangan bayar DBH migas Bojonegoro Rp699 miliar.

Menurut dia, kenaikan harga minyak dunia dari asumsi di dalam APBN 2018 sebesar 48 dolar AS per barel menjadi 68 dolar AS akan menambahan perolehan DBH migas daerah penghasil migas.

Berdasarkan perhitungan kasar yang dilakukan, menurut dia, perolehan DBH migas di daerahnya dengan mengacu realisasi “lifting” juga kenaikan harga minyak dunia bisa mencapai Rp2 triliun dari prognosa perolehan DBH migas 2018 sebesar Rp1,3 triliun.

Ia optimistis lifting minyak 77 juta barel pada 2018 dengan mudah bisa terealisasi, karena pada triwulan pertama sudah terealisasi sekitar 19 juta barel.

Produksi minyak Bojonegoro diperoleh dari lapangan minyak Banyuurip Blok Cepu, dengan operator ExxonMobil Cepu Limited (EMCL), lapangan Sukowati yang dikola Pertamina Petrochina East Java (PPEJ) dan sejumlah lapangan minyak lainnya. (sas)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

BOJONEGORO

Harga Beras Premium di Bojonegoro Stabil

Published

on

Harga Beras Premium di Bojonegoro Stabil.

Jatimraya.com, Bojonegoro – Sejumlah pedagang di Bojonegoro, Jawa Timur, menyatakan harga beras kualitas premium stabil berkisar Rp8.500-Rp9.500/kilogram tidak terpengaruh panen tanaman padi musim tanam (MT) II.

“Harga berbagai macam jenis beras tidak ada perubahan tetap stabil. Justru setelah Lebaran omzet penjualan berbagai jenis beras menurun,” kata seorang pedagang beras di Pasar Banjarjo, Kecamatan Kota, Bojonegoro, Ny. Anik, di Bojonegoro, Kamis (21/6/2018).

Menurut dia, menurunnya omzet penjualan berbagai macam jenis beras disebabkan banyaknya beras zakat fitrah yang beredar di masyarakat.

Bahkan, lanjut dia, biasanya beras zakat fitrah banyak yang dijual kembali masyarakat ke pedagang beras. “Untuk Lebaran tahun ini saya belum membeli beras zakat fitrah dari masyarakat,” ujarnya.

Hal senada disampaikan pedagang beras lainnya Ny. Indah dan Kharis yang menyebutkan omzet penjualan berbagai macam jenis beras menurun berkisar 40-50 persen dalam beberapa hari terkakhir.

Kharis memberikan gambaran bahwa omzet penjualan berbagai macam jenis beras yang biasanya bisa mencapai rata-rata 4 ton per hari, berkurang menjadi hanya sekitar 2 ton per hari.

“Tapi kemungkinan omzet beras akan stabil sekitar dua pekan lagi,” ucapnya menegaskan.

Yang jelas, menurut dia, di sejumlah desa di Kecamatan Kota, Kapas, juga kecamatan lainnya sekarang ini ada panen tanaman padi MT II.

“Panen tanaman padi sudah sekitar 60 persen termasuk tanaman padi yang memperoleh irigasi dari Waduk Pacal di sejumlah kecamatan,” kata dia menjelaskan.

Namun, menurut dia, panen tanaman padi di daerahnya juga di Tuban tidak memengaruhi harga beras, sebab kualitas beras tanaman padi panenan baru cukup bagus.

“Kualitas beras panenan tanaman padi baru bagus,” ucap Kharis dibenarkan Ny. Anik.

Data di Pasar Banjarjo dan Pasar Kota menyebutkan harga beras panenan tanaman padi baru berkisar Rp8.500-Rp9.000/kilogram. “Harga pembelian beras panenan tanaman padi baru di pedagang berkisar Rp8.300-Rp8.500/kilogram,” ucap Ny. Anik.

Harga beras paket merek Rojo Lele dan Mawar masing-masing Rp8.800/kilogram, Terate Rp11.300/kilogram, Mahkota Rp11.100/kilogram, Bekisar Rp10.600/kilogram dan beras Jawa Rp25.000/kilogram. (gus)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

BOJONEGORO

PSSI Tidak Permasalahkan Lampu Stadion Tidak Menyala

Published

on

adu penalti Piala Indonesia 2018 antara Madura United melawan Persibo tidak memperoleh penerangan.

Jatimraya.com, Bojonegoro – PSSI tidak mempermasalahkan dalam adu penalti Piala Indonesia 2018 antara Madura United melawan Persibo tidak memperoleh penerangan karena lampu Stadion Letjen H. Soedirman tidak menyala secara penuh, Selasa (8/5).

Dalam laga yang harus dilanjutkan adu penalti itu, tim tuan rumah akhirnya kalah dengan skore 4-2 melawan Madura United.

“Tidak masalah lampu stadion tadi tidak terang ketika adu penalti. Tapi menjadi catatan PSSI untuk laga selanjutnya dalam Piala Indonesia 2018,” kata Ketua Umum Pelaksana Tugas (Plt) PSSI Joko Driyono, usai pertandingan antara Madura United melawan Persibo.

Menurut dia, sehari sebelumnya dari hasil pengecekan tidak ada masalah dengan genset yang untuk menyalakan lampu stadion.

“Tadi ada gangguan di aki, kemudian lampu stadion tidak menyala,” ujarnya.

Lebih lanjut ia menjelaskan laga Madura United melawan Persibo di stadion setempat dimulai pukul 15.30 WIB, sehingga ketika pertandingan berakhir seri untuk adu penalti cuaca sudah agak gelap.

Oleh karena itu kemungkinan dalam laga Piala Indonesia 2018, mulainya pertandingan akan dimajukan menjadi pukul 15.00 WIB, sehingga kalau ada perpanjangan adu penalti kondisi belum gelap.

Hal senada disampaikan Ketua Panitia Pelaksana Piala Indonesia 2018 Iwan Budianto, yang juga tidak mempermasalahkan dalam adu penalti Madura United melawan Persibo tidak memperoleh penerangan lampu stadion secara penuh.

“Ya namanya juga baru pertama dimulainya Piala Indonesia 2018,” ujarnya.

Pantauan Antara di stadion dalam adu penalti dengan mengambil lokasi gawang sebelah utara di dua tiang lampu masing-masing hanya ada satu lampu yang menyala.

Di posisi gawang di bagian selatan di dua tiang masing-masing hanya ada dua lampu yang menyala. Padahal, di setiap tiang masing-masing terdapat 32 lampu.

Tanda-tanda lampu stadion setempat tidak bisa menyala secara penuh, karena ada gangguan di genset diketahui sejumlah petugas ketika babak kedua baru dimulai. Di lokasi gudang tempat penyimpanan genset sejumlah petugas berusaha memperbaiki genset. (sla)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Advertisement

Trending