Connect with us

SEKTOR RIIL

Palm Is Not My ID : Kami akan Tingkatkan Semangat Perjuangan Menentang Industri Kelapa Sawit

Published

on

Sejumlah aktivis dari PinmID saat menggelar aksi protes mengenai industri minyak kelapa sawit yang merusak lingkungan.

Jatimraya.com, London – Saat ini, Indonesia adalah negara yang memproduksi kelapa sawit terbesar di dunia. Dalam perjalanan menuju pencapaian titel tersebut, Palm Is Not My ID (PinmID) mencatat lebih dari sembilan juta hektar hutan hujan telah ditebang. “Penebangan hutan tropis ini bukan hanya mengancam kepunahan habitat alami satwa liar, tetapi juga tanah leluhur dan tempat penghidupan masyarakat lokal,” tulis Palm Is Not My ID (PinmID) dalam siaran persnya.

PinmID percaya bahwa perampasan tanah merupakan hal yang biasa ketika perusahaan minyak kelapa sawit dengan rakus mengambil hak tanah dari penduduk desa yang tidak berpendidikan. Lebih buruk lagi, perusahaan-perusahaan itu secara ilegal mengosongkan lahan mereka dengan teknik tebang-dan-bakar yang kemudian menghasilkan kabut asap dan memperburuk kualitas udara bagi masyarakat di wilayah tersebut.

PinmID juga menyatakan daftar korban dalam industri ini tidak ada habisnya: penduduk desa, anak-anak, lingkungan, orangutan, gajah, badak dan banyak lagi. Sementara, menurut PinmID, para oknum pejabat meraih keuntungan tak pantas yang terus meningkat dari ekspor minyak kelapa sawit.

Bulan Juli, para aktivis dari PinmID telah merambah ranah internasional dan memprotes industri minyak kelapa sawit di Phuket dan London. Pada 22 Juli, para aktivis PinmID, melakukan protes di Simposium Kerjasama Penerbangan Global ICAO (GACS) Ketiga yang diadakan di Phuket, Thailand. Protes ini ditujukan pada rencana ICAO untuk berkolaborasi dengan Pemerintah Indonesia dalam rangka meningkatkan penggunaan minyak kelapa sawit dalam biofuel penerbangan menjadi 285 juta ton pada tahun 2050.

Pada 29 Juli, aktivis PinmID bekerja sama dengan aktivis hak-hak hewan juga melakukan protes terhadap deforestasi dan konsekuensi kepunahan orangutan di luar kantor Kedutaan Indonesia di London.

Aktivis PinmID bertekad akan terus aktif memprotes industri minyak sawit Indonesia dan telah melakukan aksi protes pada 17 Agustus dan dalam acara Animal Rights March di London pada 19 Agustus untuk peringatan Hari Orangutan Internasional di depan kantor Kedutaan Besar Indonesia di London. (tim)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

SEKTOR RIIL

Ikut Tingkatkan Literasi di Indramayu KAI Hadirkan ” Rail Library “

Published

on

Jatimraya.com, Indramayu – PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daop 3 Cirebon, Jawa Barat, menghadirkan “Rail Library” di Stasiun Haurgeulis, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, dalam rangka ikut serta meningkatkan literasi di Kota Mangga.

“Kami sediakan buku bacaan, ada manual dan e-book, serta ada enam monitor. Ini salah satu cara untuk mengedukasi masyarakat,” kata Deputi Vice President PT KAI Daop 3 Cirebon Raden Agus Dwinanto di Indramayu, Kamis (10/10/2019).

Dia mengatakan rangkaian “Rail Library” merupakan salah satu bentuk CSR PT KAI untuk masyarakat yang berada di sekitar bantaran rel kereta. Rangkai Rail Library menyatu dengan Rail Clinic.

Agus mengatakan Rail Library bertujuan untuk meningkatkan literasi masyarakat, khususnya yang berada di sekitar rel dan stasiun kereta.

Agus menuturkan rangkain “Rail Library” menyediakan 2.383 buku berbagai kategori, ada cerita rakyat, sejarah, agama, budaya, khusus anak-anak dan lainnya.

“Kemudian, untuk e-learning disediakan 63 e-book dan 133 video. Rata-rata anak-anak memang suka e-learning. Kita manfaatkan teknologi untuk mengedukasi anak-anak,” tuturnya.

Sementara itu siswa kelas IV SDN 1 Haurgeulis Indra antusias menonton video musik anak-anak dan juga membaca buku cerita pendek soal legenda rakyat.

“Banyak video sama buku ceritanya, disini enak banget sejuk juga,” kata salah seorang siswa.

Guru SDN 1 Haurgeulis Miyarsih juga mengapresiasi terobosan PT KAI terkait peningkatan literasi anak-anak melalui “Rail Library” dan ini mampu menggugah semangat membaca anak-anak.

“Anak-anak tadi langsung antusias melihat kereta ada perpustakaannya karena ada pemanfaatan teknologinya juga,” tuturnya. (kli)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

SEKTOR RIIL

Yonif 405 Ingin Bangkitkan kembali Sentra Tanaman Bonsai di Banyumas

Published

on

kegiatan Kontes Bonsai Regional "Anthurium dan Aglaonema" yang digelar di pelataran parkir luar Rita Supermall, Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Minggu (6/10/2019).

Jatimraya.com, Purwokerto – Batalyon Infanteri (Yonif) 405/Surya Kusuma ingin membangkitkan kembali sentra tanaman bonsai di Kabupaten Banyumas, kata Komandan Yonif 405/Surya Kusuma Letnan Kolonel Infanteri Ikhsan Agung Widyo Wibowo.

“Tujuan pertama diadakan kontes tanaman bonsai adalah ingin membangkitkan kembali Kabupaten Banyumas menjadi pusat tanaman bonsai,” katanya di sela Kontes Bonsai Regional “Anthurium dan Aglaonema” yang digelar di pelataran parkir luar Rita Supermall, Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Minggu (6/10/2019).

Kontes tanaman bonsai tersebut digelar dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun Ke-74 TNI dan HUT Ke-66 Yonif 405/Surya Kusuma yang bermarkas di Wangon, Kabupaten Banyumas.

Lebih lanjut, Ikhsan mengatakan tujuan kedua dari penyelenggaraan kontes adalah untuk memperbaiki taraf hidup dan kesejahteraan masyarakat melalui ekonomi kreatif seni bonsai, sedangkan tujuan ketiga adalah bonsai merupakan salah satu hobi yang bisa menampung semua lapisan masyarakat.

Menurut dia, kontes yang terbagi atas dua kelas tersebut diikuti oleh 354 penggemar bonsai dari berbagai daerah.

“Ada dua kelas bonsai yang dilombakan, yaitu kelas Prospek dan kelas Regional. Sementara kelas Madya dan Bintang tidak ada, karena kami lebih ingin menunjukkan pada pebonsai baru,” katanya.

Ia mengakui pihaknya sengaja melombakan dua kelas agar peserta yang masih baru tidak minder jika disandingkan dengan bonsai kelas madya dan bintang.

Dengan adanya dua kelas tersebut, kata dia, orang-orang akan jadi lebih berani untuk memamerkan bonsai mereka serta bagi yang baru pertama kali melihat juga memiliki contoh yang sudah jadi dalam bentuk kelas regional.

Sementara itu, Bupati Banyumas Achmad Husein memberikan apresiasi kepada Yonif 405/Surya Kusuma yang telah menyelenggarakan kontes tanaman bonsai tersebut.

“Acara ini adalah acara langka, dan mudah-mudahan diteruskan untuk meningkatkan perekonomian,” katanya.

Ia mengharapkan ke depan ada pembuatan kampung bonsai di Banyumas dan masyarakatnya dididik untuk membuat tanaman bonsai.

Menurut dia, peluang pasar tanaman bonsai di Banyumas sudah ada, yakni tempat-tempat wisata seperti Baturraden.

Bahkan, kata dia, wisatawan juga bisa diajak datang ke kampung bonsai untuk belajar secara langsung pembuatan tanaman bonsai.

Salah seorang pemenang kontes bonsai, Nana Suryana Mahesa mengatakan tanaman bosainya merupakan pohon serut asli Indonesia.

“Untuk usia pohonnya sudah lebih dari 20 tahun tetapi ketika dibentuk ulang itu baru lima tahun jadi seperti ini,” kata Nana yang juga Wakil Wali Kota Banjar, Jawa Barat, dan Ketua Perkumpulan Penggemar Bonsai Indonesia (PPBI) Kota Banjar.

Dalam pembuatan bonsai, kata dia, perlu imajinasi untuk menentukan bentuk tanamannya akan seperti apa dalam tiga hingga lima tahun ke depan.

Jika berdasarkan gerak pohon, lanjut dia, berarti bentuk pohonnya harus miring. “Untuk jadi seperti ini butuh lima tahun,” katanya. (smt)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

SEKTOR RIIL

Tiga Keuntungan Berinvestasi di Nuvasa Bay

Published

on

Sinar Mas Land terus melakukan upaya pengembangan proyek Nuvasa Bay seluas 228 hektar menjadi kota mandiri terbesar dan terlengkap di Batam.

Jatimraya.com, Jakarta – Sebagai developer terbesar di Indonesia, Sinar Mas Land terus melakukan upaya pengembangan proyek Nuvasa Bay seluas 228 hektar menjadi kota mandiri terbesar dan terlengkap di Batam. Dengan perencanaan yang matang, Nuvasa Bay Batam akan memberikan tiga keuntungan bagi para investornya.

Margiman, Division Head Batam & Karawang Sinarmas Land menjelaskan bahwa keuntungan pertama berinvestasi di Nuvasa Bay adalah keuntungan modal atau capital gain dari kenaikan nilai propertinya. Salah satu potensi keuntungan ini dilihat dari strategisnya lokasi Nuvasa Bay di area Nongsa, yang dapat ditempuh hanya dalam waktu 30 menit dari Singapura melalui Terminal Feri Nongsa Pura, 15 menit dari Bandara Internasional Hang Nadim, dan kedepannya hanya 15 menit menuju Nuvasa Bay dari Batam Center melalui jembatan outer ring road.

“Keuntungan kedua yang diperoleh adalah Nuvasa Bay sebagai rumah untuk berlibur (holiday home) bagi keluarga. Nuvasa Bay memiliki garis pantai sepanjang 1,2 km dan menawarkan beragam aktivitas yang memberikan pengalaman berbeda bagi pemilik properti disana. Pemandangan alam yang luar biasa indah menghadap birunya pantai Nongsa, dan hijaunya lapangan golf Palm Springs, serta wahana permainan keluarga Seaforest Adventure, menjadikan Nuvasa Bay sebagai tempat ideal untuk berlibur bersama keluarga,” jelas Margiman.

Menurutnya, hunian The Nove Batam merupakan klaster pertama Nuvasa Bay yang menawarkan beragam fasilitas untuk dapat dinikmati oleh para pemiliknya, seperti kolam renang, gym, sky garden, jogging track, taman, dan banyak fasilitas lainnya.

“Para pemilik unit juga bisa menikmati keindahan pantai dengan pemandangan yang langsung mengarah ke Singapura, berolahraga di Palm Springs Golf, atau menikmati aktivitas seru di Sea Forest Adventure bersama keluarga,” ungkapnya.

Potensi besar lain dari memiliki properti Nuvasa Bay Batam adalah peluang untuk menyewakan properti kepada wisatawan. “Nongsa saat ini merupakan area destinasi pariwisata unggulan di Batam yang menarik wisatawan lokal maupun mancanegara, sehingga resort bernuansa alam menjadi keunggulan yang bisa ditonjolkan di sini. Dinas Pariwisata Kota Batam pun terus memberikan dukungannya untuk meningkatkan kunjungan wisatawan ke Nongsa. Ke depannya, tak bisa dipungkiri potensi Nongsa akan semakin terlihat,” papar Margiman.

“Terlebih Nuvasa Bay saat ini memiliki salah satu lapangan golf terbaik di Batam, Palm Springs Golf. Dengan pemain yang datang dari berbagai negara, maka kebutuhan akan penginapan akan semakin meningkat, dan ini menjadi kesempatan yang potensial bagi pemilik unit The Nove untuk menyewakan hunian mereka,” lanjutnya.

Selain sebagai destinasi pariwisata, area Nongsa juga akan dikembangkan sebagai kawasan pengembangan ekonomi digital, khususnya start-up, sehingga akan menarik banyak tenaga kerja.

“Satu hal lagi, bahwa potensi sewa properti di Nuvasa Bay sangat tinggi. Selain karena banyaknya pemain asing yang main di lapangan golf Palm Springs yang membutuhkan tempat menginap, saat ini juga Nongsa menjadi pusat pengembangan ekonomi digital di Batam. Para pekerja digital ini tentu membutuhkan hunian yang dapat memenuhi kebutuhan mereka, dan The Nove @ Nuvasa Bay adalah pilihan yang tepat,” tutup Margiman. (tim)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Advertisement

Trending